Selasa, 22 Juni 2010

Komik in ma life

Hmm..cman mw cerita doang..perjuanganku sama yang namanya bikin komik..
Awalnya aku suka gambar dari TK, tapi cuman gambar-gambar biasa~ biasaa namanya juga anak kecil:). Trus aku nyoba-nyoba ikut lomba, dan berhasil. Sampai SD, aku masih suka gambar.. Nah, pas kelas 2, aku isenh-iseng buat komik..walaupun cuman 1 panel satu lembar..hha-,-".Pas kelas 4, aku lagi maniak-maniaknya sama yang namanya bkin komik, ditambah lagi aku sekelas sama anak-anak yang suka gambar, fadhilah sama zahrah. Kita suka buat komik barengan, abis itu dibaca bareng-bareng..sampai buat 3 komik lebih.. sakin tergila-gilanya aku sama temen-temenku itu sampai pengen punya cita-cita buat ke jepang, trus blajar buat gambar disana dan jdi komikus:D. Trus waktu kelas 5 aku masih buat komik-komik, ada yang judulnya "yukari" udah jadi sampai 3 buku, walaupun ceritanya ngayal banget.. Trus pas kelas 6, aku udah jarang buat gambar lagii, konsen ke UASBN.
Aku nerusin perjuanganku di SMP, ketemu sama Tiul, dan Yaya (mereka juga punya cita-cita yang sama, kuliah di jepang).. mereka juga suka komik dan gambar-gambar. Mereka juga nyemangatin aku buat gambar. Kadang-kadang kalo ngeliat tiul ngegambar aku jadi semangat^.^ trus kita buat gambar sendiri-sendiri siih.. Tapi biasanya kita suka saling minta saran-saran biar gambarnya makin bagus:). Kita juga pernah nyoba ngirim gambar ke majalah, tapi enggak diterima:(
Oh iya, aku sama Tiul pernah buat komik untuk ditaro di perpustakaan sekolah waktu kelas 7. Aku buat cerita tentang seorang anak perempuan yang ceroboh, "The careless hana". Kalo Tiul buatnya komik tetang food and tour club, judulnya "Food tour club". Perjuangannya besar banget kita buat tuh komik sekitar 3 bulan, kurang lebih 60 halaman. Abis itu komik buatan kita harus lulus sensor dulu sama Bu Dwi, dan nunggunya lama banget-.- Blom lagi nunggu komiknya di photo copy.. padahal kalo cuman photo copy paling lama cuman sehari, tapi sama Bu Dwi komiknya diterlantarin di tempat photo copy-nya. Sampai kita harus nunggu 7 bulan biar komiknya bisa dipajang di perpustakaan. Padahal untuk buatnya kita sampai enggak dengerin guru kalo lagi ngajar di kelas. Komiknya di pajang pas kita kelas 8, habis liburan lebaran.. Blom sampai 2 bulan tuh komik ada di perpustakaan, komiknya diambil orang (orangnya minjem tapi engggak di balikin). Aku sama Tiul sampai gondok banget. Tapi kita akhirnya ikhlas, dan mau minta komik yang aslinya di Bu Dwi. Tapi Bu Dwi malah gak mau kasih komiknya..-.- aku sampai pasrah dan gak mau buat komik lagi. Tapi pas sekolahku mau ada acara "Education Fair" aku sama 4 temenku disuruh guru bahasa inggrisku buat komik. Tadinya aku gak mau, tapi enggak enak juga sama gurunya..yaudah, aku terima aja. Komikku yang ini cuman 10 halaman ceritanya tentang seorang anak penyakitan yang dikurung di rumahnya, trus dia minta agar dia bisa hidup kayak anak yang lainnya, judulnya "i'm wont alone". Kalo tiul buatnya tentang anak yang dililit utang. Kalo Yaya buat cerita tentang kontes cosplay. Alid buat cerita tentang cinderella, tapi sifatnya kebalikan banget sama yang namanya cinderella. Sull, buat komik tentang seorang anak yang selalu dimintai bantuan sama temen-temennya tapi dia gak bisa ngebantuin malah tambah bikin susah temennya. Untuk buat komiknya aku sampai ngabisin waktu hampir 1 bulan. Pas Education Fair, komik-ku sama yang lain dipajang. Pertama-tamanya komiknya masih bagus, gak kotor. Trus dari hari-kehari tuh komik makin dekil aja..kena air laah, apalaah (EFnya 3 hari). Pas di hari Education Fair yang terakhir, komik buatan ku ilang. Dan tragisnya cuman komikku doang yang ilang. Padahal kalo Education Fairnya udah selesai komiknya buat guru bahasa inggrisku, tahun ajaran depan beliau mau pindah. Untung aja kali ini komiknya udah ku photo copy biar kalo entar kenapa-kenapa aku udah punya yang asli. Tapi walaupun kayak begitu, sekarang aku udah gak mau nyerah lagi. Sekarang aku bakal trus berjuang bikin komik!! Do'ain yaa, kalau udah SMA aku mau coba ngirim komik ke penerbitan. Semoga aja diterima^-^